.::| Prasetyo Peuru Henry Putra | @peuru.id | prasetyopeuru@gmail.com | +6281287553107 | Indonesia Raja | tabloidjejak.com | prasetyopeuru.com | Family: Peuru Modaso - Kawung Kumolontang | Mia Mori Kawanua | Single but happy and calm! | Haleluya! | Tuhan YESUS adalah Tuhanku untuk selama-lamanya. Amen. | Dalam nama Yesus terpujilah nama-MU Tuhan YME. Amin. | Praise The LORD Above all names Lord JESUS Christ. Hallelujah! by Mr. POPUHYPAZ. (Tyo) | Times Young Organization. #JESUSINSIDE #JESUSFIRST then #youallguys! Haleluya! Thanks My Jesus :) |::.

Total Tayangan Halaman

Followers

Instagram

Flag Counter

free counters

Unggulan

Best of Jesus

Best of Jesus Dibuat oleh Prasetyo Peuru Henry Putra. Hal yang paling kusukai dari Tuhan Yesus ketika masih di dunia dan naik ke ...

Jumat, 31 Mei 2019

Pengalaman Liburan Bareng Bos dan Rekan Kerja dari CV Sinar Nyata ke Kepulauan Seribu

Short Real Story of me today (SRSOMT) and because Auth hobby curcol jadi plus Curhat :’v Some Lil Bit Story OF The Past (SLBSOTP). *Awal judul kepanjangan dari SRSOMT :3
>>SRSOMT(Sunday, 31 May 2015) And Sharing SLBSOTP<<
Warning!: Karena keasikan nulis, cerita di bagian awalnya jadi nyeleneh dari topik semestinya. Dengan ini auth menuliskan permohonan harap pengertiannya dan pemaklumannya :’3 Apologize.
Please enjoy it..:)))
.
.
.
Hari ini hari minggu, ya iyalah semua juga tau. Libur kan? Rata-rata orang pasti jawab iya, apalagi buat umat Kristiani. But not in my workplace, even if the calender showing red number as holiday my workplace still open everyday (not everyday really, if boss want to close the workplace for holiday or something, his do that. like this day). You know why? Oops.. I think I doesn't must to tell what the reason of it 'cause the title of this thread is about short story of me (in) today.
Back to topic.
Hari ini pak boss meliburkan kantor untuk seluruh karyawan dan berlibur bersama di Kep. Seribu, Jakarta tepatnya di pulau Untung Jawa. Ini dinamakan libur tahunan. Enak ya, udah gua nyaman di tempat kerja baru gua yang sesuai ama keahlian gua (graphic design), tempat kerjanya nyaman and bersih, karyawannya lumayan asik juga. Eh belum satu bulan, udah bisa ngerasain yang namanya libur tahunan kantor bareng. Mayanlah, I think.
Nah trus kan dimintanya ngumpul di rumah pak boss jam 7 pagi. Walaupun gua sebenarnya susah bangun pagi dengan alasan utama karena ngonsumsi obat buat sisa-sisa penyakit gua yang mungkin bakal kambuh lagi kalo gua stop obatnya (seperti kejadian beberapa tahun sebelumnya), tapi untuk hari-hari dengan keadaan tertentu juga, gua bisa tersadar untuk bangun lebih cepat. Misalnya untuk keadaan darurat seperti kerja, kursus, acara tertentu etc. Kerjaan gua sekarang masuknya jam 8, gua yang minta juga sih pas awal interview.
Ngomong-ngomong alias by the way alias btw (<- lama-lama auth di timpuk :v) selama gua ngelamar kerja, gua selalu diterima dan belum pernah ngerasain yang namanya ditolak (sombong? Bukan, fakta :p wee~. Tapi auth diantara pengen ngerasa ditolak pas ngelamar kerja buat nambah pengalaman ato malah pengen sama sekali gak bakal pernah ditolak biar jadi catatan rekor tak pernah ditolak selama ngelamar kerja. Meski begitu itu bukan hal penting, karena impian auth bukan untuk jadi bawahan. Tapi jadi atasan dengan kata lain bikin usaha sendiri, kea bokap auth yang dulu dari mudanya udah nyoba berbagai bisnis.
Meski dulunya bokapnya bokap auth pejabat di pemerintahan daerah Sulteng, tapi dianya sejak muda udah terbiasa gak neko-neko, mandiri dan buka usaha sendiri seperti warung dll karena ngerasain perjalanan hidup bokapnya (kakek auth) dari awal kerja di pemerintahan hingga jadi pejabat yang kalo dibilang tingkatannya kea Jenderal bila dinilai dari segi kemiliteran (auth tau nanya dari kakek auth). Sampe kuliah hingga nikah mah nyokap auth (bokap auth nikah pas masih kuliah, bukan nikah muda. Tapi karena bokap w katanya ‘kata babeh alias Papa panggilan biasa auth’ adalah mahasiswa abadi. Gimana nggak, dari kalo gak salah kuliah pertamanya kuliah kedokteran (gak tau kuliah kedok~ yang pertama ato kuliah jurusan apa yang pertama, ceritanya bokap auth gonta-ganti jurusan.
Yang auth tau jurusannya sih cuman 2 – jurusan kedoterannya sama jurusannya terakhir yang bikin dia bisa dapet titlenya sekarang, yang lain gak tau karena gak pernah nanya)Cuma karena gegara suka balapan trus brenti dari kuliah kedok””nya~. Alhasil buku-buku kedokteran yang dia kasih ke seseorang kenalannya, eh orang itu skrg udah jadi dokter. Lol. Dan bokap auth kemudian pindah jurusan ke teknik peternakan, disitu dia dapet title Insinyurnya (Ir.). Lanjut, bahkan bokap auth terus buka usaha seperti salon, restoran, warung biasa, keramik, dll hingga akhirnya panggilan jiwa membawanya kepada pilihan job yang benar-benar dia sukain, Wartawan.
Dimulai dari beberapa tes termasuk tes IQ dan akhirnya bokap auth lolos masuk ke salah satu, eh bukan salah satu tapi kalo gak salah satu-satunya redaksi besar di Sulut kala itu, lupa nama redaksinya apa. Dan disitu bokap auth lama-kelamaan akhirnya bisa ngedapetin satu apa gitu istilahnya. Intinya posisi penting untung memasukan beberapa berita penting di satu halaman full suatu koran, istilahnya googling aja kalo tiba-tiba jadi kepo (ini juga udah kepo kalo udah baca sejauh ini :v).
Sampe akhirnya bokap auth memutuskan untuk membuat tabloid impiannya sendiri, yaitu Tabloid Jejak (lebih ke berita politik di Sulut, bokap auth demen nyari-nyari kasus-kasus penting utamanya kasus bermasalah di Pemerintahan sepertinya.) hingga di sana bokap auth dikenal sebagai wartawan yang kalo nyari berita ato kasus tuh kea nyari kutu, maksudnya adalah nyari case-nya bener-bener harus ke kumpul semua bukti-buktinya baru dimuat beritanya ke tabloidnya. Bahkan yang auth banggain, dia dikenal sebagai wartawan senior yang dari dulu gak bakal mempan sogokan, dimulai dari sogokan uang, fasilitas, jabatan (bokap auth ngeguyonnya katanya udah bosan ama begituan, bekas anak pejabat. Eh?! -_-“), bahkan sogokan nafsu birahi alias wanita.
Auth ampe mikir, kuat banget iman bokap auth, authnya sendiri bisa gak ya kea gitu?. Huft. Jadi ingat pas SMP dulu pas auth ngerasa udah bijaksana banget karena sebelumnya sering banget baca kitab suci ampe di kitab perjanjian barunya di baca ulang 2x dan perjanjian lamanya udah dibaca lebih dari 75% (di Kristen, Alkitab tuh dibagi dalam isi, yakni Perjanjian Lama yang intinya berisi tentang Kitab Taurat dan Perjanjian Baru yang intinya berisi tentang Kitab Injil.) trus auth ngomong dengan penuh kebanggaan ke bokap auth tentang sesuatu yang auth kini udah radah samar-samar ngingetnya, sampe bokap auth ngomong kek gini ke auth, “kamu sama Papa tuh perbedaannya masih bagaikan langit dan bumi! ...”.
Auth kala itu masih tetep ngeyeh gak mau kalah, akan tetapi sekarang auth baru sadar dan paham akan maksud kata-kata tersebut dan mengakui tentang kebenarannya. Meski pas masih kecil dulu bokap auth pernah ngomong buat auth agar auth nantinya bisa ngalahin bokap auth, tapi dalam banyak hal auth menyadari auth belum bisa melampaui bokap auth.
Dari segi skill, tentunya juga pengalaman, jiwa, karakteristik, keteguhan prinsip dan keimanan, kesederhanaan dan pengertian, penguasaan diri dan tanggung jawab, ilmu pengetahuan ataupun wawasan dalam segala aspek kehidupan, dan masih banyak hal lagi.
Untuk bisa lebih dari bokap auth hingga saat ini, auth masih begitu sangat teramat jauh untuk hal tersebut, bukannya pesimis juga, tapi auth sadar diri karena auth udah terlanjur jatuh di sebuah kesalahan yang mungkin bisa dibilang addicted namun masih dalam taraf terkontrol.
Dan itu sungguh membebani auth meski tidak terlalu begitu, akan tetapi hal itu juga adalah hal yang auth pikir dan yakini bahwa itu adalah satu-satunya dosa terbesar auth dalam kehidupan ini, meski beberapa waktu yang lalu ketika auth cerita ke seorang rekan yang bisa dipercaya dan juga lebih tua dan berpengalaman juga, dia berkata bahwa itu sebenarnya adalah hal wajar untuk seorang seperti auth dan berlaku untuk semua gender yang sama seperti auth ‘male’.
Jangan diseriusin ya readers, ntar malah ketebak lagi yang auth pikir dosa terbesar auth apa. Kan gak enak kalo ketauan (bilang aja malu >.<). Hoho... Intinya tentang curcol sebelumnya auth pengen jadi entrepreneur lah, tapi gak kea bokap auth yang berhubungan dengan politik dan hal terkait. Auth trauma tau :””v gak sah dijelasin kenapa males, udah kepanjangan oot nya.
Back to topic again. This must be the real ‘inti’ story :p ^,^v
Nah kan akhirnya gua bisa tuh dateng sebelum jam 7 di rumah pak boss, akhirnya di sana kita sarapan dulu trus baru naik mobil ke Tanjung Pasir, boss ama keluarga dan kerabatnya naik mobil pribadinya, sedang para karyawan naik mobil sewaan kenalannya. Tadi sih denger mereka manggil bapak yang ngendarain mobilnya yang gua tumpangin itu dengan panggilan pak ustad dan bapak itu juga ngomong kalo jam 4 nanti dia mau nganterin jemaahnya naik haji juga.
Gitu..
Lanjut, setelah tiba di tanjung pasir yang lumayan makan watu beberapa jam akhirnya kita rest bentaran di sana kemudian baru naik ke kapalnya (kapal rakitan tadi gua denger istilahnya).
Fyi auth baru pertama kali ngerasain naik kapal laut karena pertama kali naik kapal kata nyokap pas bayi (jelas auth gak tau kalo kea begitu kan :’v). Sekarang auth mikir tentang cerita orang-orang mengenai hal yang dinamakan mabuk laut, tapi meski itu kali pertama auth bisa ngerasain naik kapal laut, tapi auth sama sekali gak mabuk laut sama sekali.
Horee!! Lol auth mulai norak?? Next, lama perjalanan naik kapal dari Tanjung Pasir ke Pulau Untung Jawa kurang lebih tadi gua tanya adalah sejam dengan cost 50k per orang (sengaja, promosi barangkali ada yang mau datang ke sana XD. Jadi promotor relawan mendadak :v).
Nah setibanya di sana kita naruh barang dulu di lupa istilahnya, pokoknya semacam tempat yang mirip saung ato mungkin itu emang saung ya istilahnya?? (auth mesti lebih banyak nambah pengetahuan perbendaharaan kata auth TwT nih. Hmhm) kemudian auth bareng rekan kerja auth pergi ke tepi pantai, pasir putih, meski view pantainya di pulau itu masih kurang begitu wah menurut auth (maklum auth udah banyak kali ngeliat berbagai macam jenis pantai yang viewnya jauh lebih menarik dan berkelas sebelumnya. Hati-hati ngedrop ders!! <- maksud auth, auth sering ngliat view bagusnya dari layar kaca doang. Pppffffttt!!! Timpuk auth rame-rame :v //jangan dong kan canda. Piss. Klo ada piichan, golok mana golok? <- kalimat andalan teman wanita di fb yang ngaku jadi bos begal :v weks.) tapi auth tetep hepi-hepi aja.
Nah pertama-tama di sana auth foto-foto dulu ngikut bareng diajak rekan kerja perempuan di worplacenya auth yang biasa auth panggil mbak Dewi dan mbak Winda, karena mereka lebih tua umurnya dari auth. Oh iya di workplace auth sekali lagi auth adalah yang termuda //eaaaa. Selama auth kerja di semua tempat kerja auth, auth merupakan karyawan ataupun staff termuda. Hehe bisa gitu.. hahaha.... (curcol lagi kan :v). Balik. pas foto-foto itu akhirnya yang lainnya juga ikut datang dan berfoto ria, buat dokumentasi ajalah (alibi :v).
Kemudian akhirnya momen yang lebih seru tiba, snorkeling kemudian naik  banana boat. Sebenarnya pengen cerita lebih tentang snorkeling dan banana boatnya, tapi karena sekarang waktu nulisnya dah lewat hari, lewat 26 menit sekarang. Jadinya kan ceritanya dah bukan this day tapi yesterday. Hn. But auth ceritain pas momen yang paling lucu aja ketika naik banana boat trus rekan kerja auth yaitu mba D yang kepengen ikutan biar gak penasaran katanya trus pas aba-aba untuk ngelepas pegangan ketika lagi naik banana boatnya, dia malah gak ngelepas n malah keseret pegangan di samping banana boatnya (katanya sih gegara nyangkut hehe meskipun itu alibi yg gak masuk akal).
Dan karena hal tersebut, kita yang udah ngelepas bareng instruktrurnya dan ngambang di laut malah ngakak ngeliat kejadian tersebut. (well, buat yang baca cerita ini dan belum ngerasain banana boat, bisa belajar dari pengalaman ini agar tidak mengalami hal yang sama seperti mba D, khususnya sih untuk perempuan. Karena untuk laki-laki meski pertama kali, ketika mengalami momen tersebut pasti dengan cepat bisa lebih reflek dibanding dengan perempuan. Sumber: me //maksudnya pengalaman). Kemudian di momen banana boat itu juga, kan jatohnya 3 kali ya baru selesai paket naik banana boatnya.
Tadi boss bayar paket snorkeling + naik banana boatnya 70k per orang (promote again). Nah pas udah mau jatoh kedua kalinya tuh, gua ngerasa kea injekan kaki kanan gua dan posisi banana boatnya tuh mulai miring ke kanan dan entah kenapa gua reflek ikut neken kaki gua ke kanan biar jatoh meski belum dapet aba-aba loncat ato lepas dari banana boat.
Akhirnya kita jatoh semua tuh wkwkwkwkk.. gua sok-sokan biasa aja dan semuanya pada ngomong ngulang karena kesalahan pengemudi kapal yang bawanya tuh yang bikin jatoh sebelum instruksi tersebut ketika mau mulai berbelok. Akhirnya kita dikasih ngulang tuh dan jadinya otomatis dapet tambahan bonus 1x. Waks. Accepted say licik, walau sebenarnya gak ada maksud sama sekali buat begituan. Cuman mengikuti naluri aja.
Eh, pas balik dari sana (pulang naik kapal lagi, tiba di tanjung pasir dan menuju pulang) dan singgah di tempat makan gua baru tau pas boss cerita kalo dia sengaja ngeberatin badannya ke arah kanan biar banana boatnya jatoh dan dapet bonus ngulang (trik nih trik :v boleh dicoba tapi dosa ditanggung sendiri :p). Wahh.. saat itu gua juga ngejelasin kalo gua sempet berniat dan ikutan ngeberatin bagian kanan kala itu. LoL XDDDD... mungkin naluri gua muncul karena tersalur niatan sang boss waks. Just kidding khekhekehkhe...
Nah,, pas makan di rumah makan tersebut yang mungkin bisa disebut rumah makan seafood juga karena mayoritas menunya adalah seafood, disitu kita bisa makan sepuasnya ditraktir boss sampe kenyang. Semua menu yang dipesen sih boss dengan senang hati gak gua sia-siain dan gua coba semuanya bhahahaha.. 1x nambah nasi dan ikan penuh pokonya dimulai dari udang disausin yang nyatu ama cumi, cumi bakar, cumi disausin, udang bakar, sayur kangkung dan terakhir gurame bakar, karena setau gua tinggal itu menu yang tersisa (mungkin), soalnya kemaren pas sabtu boss bilang ada kepitingnya, tapi tadi gak ada (padahal auth lagi pengen ngarepin ada makan kepiting tadi, meski makanan seafood favorit auth itu adalah cumi, especially cumi yang dibikin berkuah dengan tintah hitamnya, delicious *jadi ngiler pas nulis kalimat barusan*).
Kenyang makan itu boss masih bilang nambah lagi Pras. Gua jawab, “entar pak masih kenyang, kalo kenyangnya dah ilang nanti nambah lagi ..” (<- harap maklumin, auth mah gitu orangnya :v). Oh iya, hari ini gua baru nyadar kalo auth nambah nickname satu lagi dari orang lain/rekan kerja auth, yaitu Prans. Lol. XD. Sejak kapan nama pertama gua ada ‘N’-nya? Bisa-bisa kalo dipanjangin jadi Pransetyo dong? Hahahah. Ada-ada aja mba Dewi. Hahaha...
Dimulai dari nickname awal dan teresmi gua, Tyo, kemudian panggilan kesayangan bokap gua pas masih kecil dulu Yoyo’, trus Pras pertama kali ama Guru B. Indo SMP kelas 2 gua dulu di SMPN 3 Gunung Sindur, Prasetyo juga tentunya pernah dipanggil begitu, Si Jenius pas sekolah ke 2 gua juga pas SMPN 3 Gunung Sindur(namanya doang Gunung, tempatnya mah bukan Gunung). Afgan pas gua make kacamata dulu, padahal mah gua make kacamatanya emang udah sebelum Afgannya terkenal, cuman dulu gaya gua doang dibilang mirip dihe :’v. Profesor Doktor Otak Kotor ama seorang cewek yang juga teman-teman pada tau suka mah gua (ssstt, ngomong kea gini kederengannya kea tsundere ya pas dia ngejulukin begitu ya? Tapi mah tipenya bukan tsundere ya), ini pas di sekolah ke tiga di SMPN 2 Tenga, ini baru di bawah kaki Gunung (Dari P. Jawa balik lagi ke P. Sulawesi, tempat gua dibesarin dulu), lalu pernah juga gua dipanggil Yo (oh iya itu mah sejak lama ampe sekarang juga, pastinya biar lebih singkat), pernah juga ada yang manggil Theo (itu pertama kali gua ingat pas masih kecil di Manado ama seorang bapak-bapak, kalo gak salah termasuk sodara), trus pas SMK dulu gua dipanggil Ty pertama kali sama sobat karib gua Ovie, di tahun yang sama juga pas main basket ama anak komplek deket rumah kontrakan gua dulu, pas main gua dijulukin Kelly ama bang Kelja, karena gaya permainan gua yang katanya mirip salah satu pemain basket Nasional bernama Kelly Purwanto. Fyi bang Kelja tuh pentolan basketnya di sana, yang paling jagolah. Dan gua sering by one alias one on one ama dia karena gua paling demen nyoba ngelawan yang jago-jago buat ngetes kemampuan gua.
Waktu itu gua emang lagi bagus-bagusnya main basket. Cuma momen yang gua gak bisa lupain pas gua tes one on one untuk kesekian kalinya dan selalu kalah lawan bang Kelja (mungkin, apa pernah menang ya? Lupa) dan waktu itu kaos gua ampe dicopot ama dia untung gua masih make singlet, streetballnya dikeluarin tapi tetep maen sesuai aturan.
Untung celana gua gak dipelorotin sekalian :’v. Coz di streetball melorotin pakaian lawan kalo gak salah waktu itu termasuk poin X’D, tp tentunya dia masih tau batasan untung gak melorotin celana gua, mana di videoin pula.
Sayangnya sekarang tempat basketnya dah dibangun gedung, akhirnya gua udah gak pernah ketemu lagi ama dia dkk deh sejak 2013-2015 sekarang gua balik ke Tangsel ini. Oh iya bang Kelja juga ngajar basket di salah satu SMP favorit di Tangsel dan sering/pernah ngedapetin piala turnamen. Dia juga kalo gak salah pernah sempet one on one sama The Proffesor. Abas pasti tau siapa The Profesor! Cek google kalo gak tau, coba keyword The Profesor Streetball Basketball aja kalo penasaran, gue sih belum pernah nyari di google, tp emang udah tau dari sesama anak basket lainnya dan liat videonya.
Yang pernah gua googling tuh Insane, pemain Streetball Indonesia yang udah jadi Legend. Legend bukan berarti dianya udah tua ato udah modar ya, tapi dianya masih muda kok. Dari video yang gua cek mungkin dia umurnya diantara di bawah 30 tahun! Search aja Richard Insane, kalo gak nemu tambahin basketball ato streetball.
Nah lanjut gua juga dipanggil Prachan sama Pinky Kawaii CL(nama akun fb) yang aslinya bernama H.S (inisial aja) padahal gua udah bilang nama gua Tyo, tapi akhirnya ampe sekarang gua tetep dipanggil Prachan. Juga sama Natsumi Hiyori gua dipanggil Niichan(kakak laki-laki dalam bahasa jepang) karena dikiranya gua lebih tua dari dia karena waktu itu gua dikira temen seusianya Piichan julukan dari gua buat sih Pinky. Akhirnya ampe sekarang gua terus dipanggil Niichan deh meski sebenarnya masih lebih tua dia.
Rasanya dipanggil niichan ama yang lebih tua tuh kea ada manis-manisnya gitu :v (korban iklan dan meme :’v). Dan masih banyak lagi sebenarnya nama panggilan gua dari dulu ampe sekarang, entah itu di duta(dunia nyata), di medsos(media sosial) entah itu roleplayer etc., maupun di dunia game. *sekali lagi maaf yang sebesar-besarnya karena isi cerita malah bukan menceritakan tentang hari gua di hari minggu kemaren seperti awal judul cerita, tapi malah melenceng kemana-mana. Inilah cerita yang kalo gak dibuatin story line-nya malah melenceng kemana-mana. Hahahaha.. kalo buat story line jadinya malah kelamaan. Haha..
Back to topic ato sebenarnya back to the story.
Pas selesai makan kita balik, namun singgah dulu di tempat bos yang lain, sepertinya itu kampung halamannya. Rest beberapa saat di sana, akhirnya bos bilang mau nungguin dia ato mau langsung balik? Dan ... akhirnya kita langsung balik aja biar besok ato hari ini (saat ngetik ini jam di lappy udah menunjukan pukul 2.03 time zone UTC+07.00 ato sama aja WIB lah.
Pulang selama di jalan dalem mobil auth masih tetep melek. Cuma pas pulang dari pulau Untung Jawa aja sempet nyoba nutup mata bentaran namun gak tidur, dan segera buka mata lagi sambil meratiin laut dan nyanyi dengan suara pelan buat menghibur hati karena ternyata hape yang dicharge auth semalaman dari hari sabtu kemaren di chargeran kodok malah pas dinyalain di sana ketika di Tanjung Pasir malah gak nyala. Hiks TT.TT. untung bisa mengabadikan momen dengan ponsel rekan kerja dan juga pas ngefoto snorkeling di Pulau Rambutan kamera buat motretnya make kartu memori gua yess.. selesai nulis ini langsung ngecek hasil jepretannya tour guide-nya ahh...
Balik lagi ke alur cerita, setibanya di deket rumah bos, karena kita turunnya deket lapangan yang deket rumahnya bos, gua jalan bareng bang Roby/ato mungkin spellingnya Robi //ntahlah.. dan gua langsung ngambil sepeda yang gua titipin dan dia ngambil motor kantor yang dia bawa dan kita bergerak balik ke homestay masing-masing, namun sebelumnya dia membonceng rekan kerja gua yang satu lagi Bang Ipul(Syaiful maybe the true spelling of his name), karena mereka ngontrak di tempat yang sama.
Setelah say perpisahan sambil ngayuh sepeda gua, gua langsung lanjut gowes nuju ke rumah kontrakan gua dah karena jaraknya yang cukup deket, ditambah motor dipake ade buat ke sekolah, sebagai kakak yang baik dan pengertian ya sebaiknya motor dipake dia karena motornya kan gak dipake lagi ntar Cuma diparkirin, mending dia yang bawa kan?.
Fyi gua ke kantor juga make sepeda doang, kantornya juga deket. Ditambah itu sekalian buat olah raga, apalagi gua kerjanya nyaris seharian full depan pc.
Ok balik ke alur cerita lagi, thanks to God my Lord Jesus Chirst forever, gua akhirnya bisa tiba dengan selamat di kediaman gua dan pas nyokap gua lagi diluar ngeliatin tanemannya di teras, malem hari minggu kemaren (karena sekarang sudah hari senin jam 2:27). Dst sampai jam segini gua nulis cerpen ini.
The End
Anyway thanks for ur attention and reading this lot of my short story. :)
Ntar gajian *mata berbinar-binar* 

#KenanganBerharga

Tidak ada komentar:

Quotes Holy Bible

Matius 6:33 -- "Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu." -- Lembaga Alkitab Indonesia (TB) Terjemahan Baru.

Youtube

Kakakku :) Punyanya Kak Nandus

Kakakku :) Punyanya Kak Nandus

Pria dalamTuhan YME

Pria dalamTuhan YME
My Fam