Prasetyo Peuru Henry Putra | @prasetyopeuru | prasetyopeuru@gmail.com | +6281287553107 | Indonesia

Total Pageviews

Followers

Instagram

Wednesday, February 7, 2018

Cinta Seorang Sahabat - Ferris dan Vena



[CERPEN]

  • Title : Cinta Seorang Sahabat - Ferris dan Vena
  • Genre : Friendship, Romance, Drama
  • Author : Prasetyo Peuru Henry Putra


Berawal dari perkenalan singkat, sekedar menyapa buat nambah temen di hari ke dua MOP di SMK dulu dan akhirnya semakin dekat. Gue sebut saja Ferris dan sahabat gue Vena. Kami bersahabat lamanya bentar lagi udah mau setengah tahunan, kami sering jalan bersama mengikuti ekskul yang sama. Setiap hari di sekolah nyaris selalu bersama, hanya karena beda kelas aja kami jadi gak bisa terus bersama. Karena kebersamaan kami, kami jadi diledekin temen-temen sebagai sepasang kekasih. Aslinya gue seneng juga digituin, karena jujur gue punya rasa sama Vena. Gue gak tau apakah Vena tau itu atau gak, tapi yang jelas dia sulit sekali ditebak. Gue pikir dia jago menyembunyikan perasaannya atau hanya gue yang kegeeran dan dia hanya anggep gue sebagai sahabatnya gak lebih.

Minggu kemarin kami baru selesai mengikuti UAS, nilai gue tentu aja bagus. Oh iya kami berdua masuk di jurusan yang sama, hanya beda kelas. Gue Multimedia 1 dan Vena Multimedia 2, peletakan murid. Caelah bahasanya peletakan, dikira bangunan. Peletakan siswa-siswi pokoknya MM 1 bukan berarti yang pinter-pinter MM 2 yang oon-oon. Gak begitu tapi emang muridnya di random. Oh iya untuk nilai Vena gue gak tau, karena gue gak sempet nanya. Biarlah yang penting kami udah selesai ujian dan gak ada yang remed di antara gue dan Vena.

Beberapa hari lagi Natal dan Tahun baru, intinya sekolah bakal libur dan itu berarti gue gak bisa ketemuan sama Vena, karena dia ada acara liburan sendiri sama keluarganya. Walau begitu kita tetep kontek-kontekan, yoi sahabat. Sahabat yang gue berharapnya akhirnya jadi Cinta. Hahaha... ssstt.. Jangan ketawa gede-gede. Jangan sampe Vena tau. Gue belum siap. Bah payah beud gue ya. Kayaknya kurang gentle dan menunda-nunda keadaan, pikirnya sih nunggu waktu yang tepat dulu. Tapi kalo yang disuka digebet orang duluan, entar adanya mewek lagi. Hadeuhh... jangan sampe - jangan sampe.

Skip

Akhirnya hari ini mulai sekolah lagi. Yeah gue bisa ketemu Vena lagi. Biarlah liburan yang mengasyikan telah selesai yang penting sekarang keasyikan yang baru akan datang.

Ferris, "Siang Vena. Gimana liburannya kemaren?" Ucapku basa-basi, sekalian kepo juga.

Vena, "Seru Fer, gue pulang kampung di Malang ketemu sodara-sodara yang laen, trus ketemu cowok cakep lagi. Yeah... Hahaha..." Seru Vena.

"Yaelah ngomongin cowok cakep lagi. Belum tentu lebih cakep dari gue. Hiks..." Grutu Ferris dalam hati.

Feris, "Kayaknya seneng banget lu ngomongin tuh cowok. Palingan juga masih gantengan gua. Hahaha..." ucap Ferris.

Vena, "Lu ganteng sih Ferr tapi dia tuh lebih cute. Dan dia tukeran nomor hape ama gue. Jadinya kita sampe kemarin terus kontek-kontekan deh, lewat sms lewat nelpon. Dan rasanya tuh... Menyenangkan......."

Ferris, "Lebay banget lu." Ucap Ferris bete.

Vena, "Kok lu gitu sih Fer bukannya dukung sahabat lu. Lu malah kayaknya gak seneng gitu. Kok lu gitu sih ama gue? Ok fine."

Ferris, "Iya deh gue dukung. Biar lu seneng." Ucap Ferris terpaksa.

Vena, "Nah, gitu dong. Ini baru sahabat gue yang baik."

Ferris, "Yaudah gue ke kelas dulu ya, udah mau bel masuk." Ucap Ferris memelas.

Vena, "Oke." Setuju Vena. Walau saat ini Vena melihat Ferris tampak tak bersemangat, berbeda dengan awal bertemu tadi.

Sekarang hati Ferris lagi gunda gulana, dia gak mau orang yang dia suka keduluan digaet ama orang lain. Tapi Ferris juga belum berani. Setidaknya sekarang dipikirannya gimana caranya dia bisa ngungkapin perasaannya ke sih Vena, orang yang dia cintai.

Skip

Vena tampak sedang bercakap-cakap dengan temannya yang lain di dalam kelas di jam istirahat. Sedang Ferris lagi galau sendirian di kelasnya, temannya ngajak keluar dan yang lain ngajak ngobrol dia malah asik galau-galauan sendiri. Lol. Vena lalu datang ke kelas Ferris.

Vena, "Fer jajan yuk. Laper nih. Ayuk bareng."

Ferris, "Yaudah deh yuk."

Temen-temen Ferris yang laen, "Wuuuhh... giliran diajak Vena aja baru mau."

Ferris, "Yeee... biarin. Sorry ye, gue tadi lagi bete. Sekarang gak lagi. Hahaha."

Vena hanya bisa tersenyum melihat kelakuan sahabatnya.

Ferris dan Vena pun jajan di kantin sekolah.

Skip

Dua bulan kemudian,

Vena, "Ferr, tadi gue ditembak sama Ryan orang Malang itu di sms. Gue harus gimana dong? Gue harus bales apa? Kasih saran dong." Ucap Vena ditelpon malam hari.

Ferris, "Hah, dia nembak lu. Lu minta saran gue bales apaan?"

Vena, "Iya, gue harus gimana nih, bales apa?" Panik.

Ferris, "Mending jangan lu bales dulu deh."

Vena, "Loh kenapa?" Bingung.

Ferris, "Ya mending lu pikirin baik-baik dulu aja deh."

Vena, "Gue udah mikirin bener-bener dari tadi keleus Ferr."

Ferris, "Besok aja deh balesnya. Lu ketemu gue dulu, sekalian gue liat smsnya."

Vena, "Gak mau. Gue maunya sekarang. Atau gue bales iya aja ya? Tadi dia nelpon gue tapi gak gue angkat."

Ferris, "Ven bales nggak."

Vena, "Lah kenapa?" Tanya Vena bingung.

Ferris, "Karena jujur, sebenarnya gue sayang banget sama lo. Dan gue udah nyimpen perasaan ini lama. Gue gak mau lu jadian ama dia karena gue mau lu jadi pacar gue. Vena, lu mau nggak jadi pacar gue?"

Vena, "What? Maaf Ferr gue gak bisa jawab sekarang, gue bingung. Gue jadi tambah bingung tau gak. Sorry ya." Telpon pun langsung dimatikan.

Ferris, "Hallo Ven, hallo... hallo..."

Ferris, " Yah dimatiin. Aduh apa yang udah gue ucapin tadi? Tapi kalo gue gak ngomong kayak gitu bisa-bisa dia beneran jadian ama tuh cowok yang namanya Ryan. Oh Tuhan semoga yang gue lakuin ini udah benar."

Ferris, "Gimana nih? Apa gue coba nelpon Vena lagi aja ya? Coba deh." Ucap Ferris dalam hati.

Ferris pun menelepon Vena. Tuut tuut tuuut... (Bayangin bunyi nelpon kayak gimana, jangan yang dipikirin malah kentut ya 'Author').

"Yahh.... gak diangkat."

Udah dicoba berkali-kali Vena gak mau mengangkat telponnya.

Disisi lain Vena jadi sangat bingung dengan pernyataan sahabatnya Ferris. Entah perasaannya harus senang atau sedih. Yang jelas Vena saat ini begitu bingung.

Vena, "Kenapa sih Ferr lu harus bilang sayang ama gue. Padahal gue udah nyaman sahabatan ama lu dan gara-gara lu juga, gue jadi ngomong ke Ryan kalo gue gak mau jadi pacarnya dan tetap temenan aja. Lu bikin gue jadi galau tau gak. Gue sebenarnya gak mau persahabatan kita berakhir, entah itu alasannya kalo misalkan kita jadian. Karena jujur gue udah nyaman dengan keadaan ini. Tapi sekarang lu malah ngomong mau gak gue jadi pacar lu. Gue harus jawab apa? Gue takut kalo gue jawab gak, lu kecewa dan gak mau sahabatan lagi ama gue disisi lain kalo gue bilang iya gue mau jadi pacar lu, trus kita pacaran dan suatu saat bermasalah dan kita gak bisa kayak dulu lagi. Karena gue udah pernah ngalamin hal itu dulu pas smp dan gue gak mau itu terulang lagi. Entahlah gue gak yakin dengan perasaan gue saat ini. Lu emang baik, care, bisa bikin gue ketawa, tempat gue bisa nyeritain banyak hal dan tempat gue bisa merasakan kenyamanan bila berada di sisi lo. Tapi itu cukup sebagai sahabat gak lebih. Gue yakin."

Dalam kegundahannya Vena pun terlelap.

Besoknya di sekolah Ferris mencoba menemui Vena, tapi Vena malah meminta Ferris untuk meninggalkannya sendiri.

Vena, "Please Ferr beri gue waktu sendiri dulu. Jangan ganggu gue sekarang. Gue gak mau denger satu katapun dari mulut lu."

Ferris, "Tapi Ven, gue ...."

Vena, "Please Ferr, tolong ngertiin gue."

Vena pun pergi meninggalkan Vena. Sedang teman-teman mereka yang lain mendatangi Ferris.

"Lu berdua kenapa? Kok gak biasa-biasanya kayak gini. Ada masalah apaan Ferr."

Ferris, "Maaf gue gak bisa cerita sob. Ini masalah gue ama Vena."

"Ceritalah kali aja kita-kita bisa bantu." Teman kelasan Vena.

Ferris, "Gue gak bisa kasih tau sekarang. Nanti ajalah ya. Sorry ya."

"Yoi, semoga masalah lu ama Vena cepet beres ya dan agar lu berdua akur lagi. Oke" semangat dari teman-teman kelasan Vena.

"Thank you sob. Gue balik ke kelas dulu."

Skip

Sudah 3 hari Vena dan Ferris tidak jalan bersama, Vena juga tidak bisa dihubungi. Besok hari sabtu, lusa Minggu.

Ferris, "Sebelum minggu depan gue harus nyelesain masalah gue ama Vena. Gue harus ngeyakinin dia. Setidaknya kalo dia gak mau jadi pacar gue, dia harus tetep jadi sahabat gue. Gue gak mau putus hubungan ama lu Vena. Maafin akan perasaan gue ama lu. Sial kenapa gue harus memiliki perasaan ini ama lu? Tuhan tolong Ferris. Kalau Vena emang cinta sejati Ferris jadikanlah dia kekasih Ferris. Tapi kalau Vena bukan jodoh Ferris, biarlah Vena tetep jadi sahabat baik Ferris. Amin."

Tiba-tiba handphone Ferris berdering, "Let it go... Let it go...."

Ferris, "Hallo Vena!" :)

Vena, "Ferris gue mau ngomong ama lu. Lu bisa gak dateng di taman deket rumah gue?"

Ferris, "Bisa."

Skip

Vena menunggu Ferris di taman malam itu. Sekitar 10 menit menunggu dan Ferris pun tiba.

Skip

Vena, "Fer gue mau jawab pertanyaan lu yang beberapa hari lalu. Apakah gue mau jadi pacar lu atau gak. Pertama, gue pengen cerita. Cerita yang belum gue ceritain ke lu. Dulu pas smp gue punya sahabat deket dan akhirnya kita pacaran. Tapi karena suatu masalah kita akhirnya putus dan karena hal tersebut gue akhirnya putus hubungan ama dia. Kita jadi jauh-jauhan dan gak deket lagi seperti dahulu. Gue mau ngomong ini karena gue gak mau hubungan kita kayak pengalaman gue dulu. Jujur gue udah nyaman ama persahabatan kita, tapi gue juga gak memungkiri bahwa ternyata gue punya rasa ama lu. Maafin gue karena beberapa hari ini gue ngejauhin lu. Gue cuma butuh waktu sendiri untuk ngeyakinin perasaan gue sendiri. Dan setelah gue pikir-pikir, sebelum gue jawab pertanyaan lu, gue butuh jawaban dari lu buat ngeyakinin gue bahwa hubungan kita gak bakal putus entah itu sebagai sepasang kekasih atau sebagai sahabat."

Cinta sebenarnya ku mencintaimu

Tapi ku meragu

Ku menutup ruang itu karena pengalamanku dahulu

Aku ingin hubungan kita takkan berakhir

Sebenarnya ku sudah nyaman dengan persahabatan kita

Tapi bila kau meminta lebih aku tak tau

Jujur aku juga mencintaimu

Tapi karena hal ini membuatku tak pasti

Karena ku takut kan terjadi lagi

Masalah yang membuat kita berpisah selamanya

Yakinkan aku bahwa takkan terjadi seperti itu

Yakinkan aku kau kan tetap denganku apapun yang terjadi

Maka ku kan menerima cintamu

Karena aku juga punya rasa yang sama

Yakinkan aku Cinta.

Yakinkan Aku Cinta

Ferris pun menjawab, "Vena terima kasih lu udah mau cerita hal itu. Dan makasih karena udah punya rasa yang sama ama gue. Dengan hal itu udah cukup bagi gue untuk menjadikan lu kekasih gue, gue janji gue gak bakal melakukan hal yang sama seperti mantan sahabat lu dulu. Dan bila kita jadian, gue bakal mastiin hubungan kita bakal kayak sahabatan, pacar sekaligus sahabat. Oleh karena itu maukah kamu jadi pacar gue?" Ucap Ferris sambil lalu berlutut di depan Vena.

Vena, "Ya, gue mau."

Akhirnya Ferris dan Vena pun menjadi sepasang kekasih dan mereka tetap bersahabat sampai saat ini sebagai sepasang kekasih. Hahahaha.... ciecie xD9 yesyes

Tamat

No comments:

Post a Comment

Be careful to comment!

Daily Quotes of Holy Bible

Daily Quotes of Holy Bible